setelah MATI .. apakah hanya seperti ini ya Allah ... DUDUK, MELIHAT saja,? atau diSIKSA tanpa HENTI ?.. like as my old dream ------- SIKSA KUBUR .. adakah ?? ------ MATI …. PASTI DATANG ----- ada SIKSA KUBUR … berarti ada “NIKMAT KUBUR” …. {Allah menciptakan Makhluk berpasangan} ----- MENYESAL setelah MATI ??? …… apa GUNAnya ??? ………… MATI lalu diSIKSA di BARZAKH …. di AKhirat di NERAKA???

setelah MATI .. apakah hanya seperti ini ya Allah … DUDUK, MELIHAT saja,? atau diSIKSA tanpa HENTI ?.. like as my old dream ——- SIKSA KUBUR .. adakah ?? —— MATI …. PASTI DATANG —– ada SIKSA KUBUR … berarti ada “NIKMAT KUBUR” …. {Allah menciptakan Makhluk berpasangan} —– MENYESAL setelah MATI ??? …… apa GUNAnya ??? ………… MATI lalu diSIKSA di BARZAKH …. di AKhirat di NERAKA???

———————–sudah diterangkan di AL QUR’AN …Al Mu’min: 45-46
—— Kekeliruan Mereka .. yg mengatakan TIDAK ada SIKSA kubur !!!
————————–—
siksa kubur sebenarnya disebutkan pula dalam Al Qur’an. Sehingga dengan sangat pasti kita dapat katakan bahwa pembicaraan mengenai siksa kubur adalah mutawatir karena riwayat Al Qur’an adalah mutawatir dan bukan Ahad.
Ayat Pertama: Siksaan bagi Fir’aun dan Pengikutnya di Alam Kubur
 
Allah Ta’ala berfirman,
وَحَاقَ بِآَلِ فِرْعَوْنَ سُوءُ الْعَذَابِ (45) النَّارُ يُعْرَضُونَ عَلَيْهَا غُدُوًّا وَعَشِيًّا وَيَوْمَ تَقُومُ السَّاعَةُ أَدْخِلُوا آَلَ فِرْعَوْنَ أَشَدَّ الْعَذَابِ (46)
 
Dan Fir’aun beserta kaumnya dikepung oleh azab yang amat buruk. Kepada mereka dinampakkan neraka pada pagi dan petang , dan pada hari terjadinya Kiamat. (Dikatakan kepada malaikat): “Masukkanlah Fir’aun dan kaumnya ke dalam azab yang sangat keras“.” (QS. Al Mu’min: 45-46)
 
Mari kita perhatikan penjelasan para pakar tafsir mengenai potongan ayat ini:
النَّارُ يُعْرَضُونَ عَلَيْهَا غُدُوًّا وَعَشِيًّا
 
Kepada mereka dinampakkan neraka pada pagi dan petang.”
 
Al Qurtubhi –rahimahullah- mengatakan,
 
Sebagian ulama berdalil dengan ayat ini tentang adanya adzab kubur. … Pendapat inilah yang dipilih oleh Mujahid, ‘Ikrimah, Maqotil, Muhammad bin Ka’ab. Mereka semua mengatakan bahwa ayat ini menunjukkan adanya siksa kubur di dunia.” (Al Jaami’ Li Ahkamil Qur’an, 15/319)
 
Asy Syaukani –rahimahullah- mengatakan,
“Yang dimaksud dengan potongan dalam ayat tersebut adalah siksaan di alam barzakh (alam kubur). ” (Fathul Qodir, 4/705)
 
Fakhruddin Ar Rozi Asy Syafi’i –rahimahullah- mengatakan,
 
Para ulama Syafi’iyyah berdalil dengan ayat ini tentang adanya adzab kubur. Mereka mengatakan bahwa ayat ini menunjukkan bahwa siksa neraka yang dihadapkan kepada mereka pagi dan siang (artinya sepanjang waktu) bukanlah pada hari kiamat nanti. Karena pada lanjutan ayat dikatakan, “dan pada hari terjadinya Kiamat. (Dikatakan kepada malaikat): “Masukkanlah Fir’aun dan kaumnya ke dalam azab yang sangat keras” [Berarti siksa neraka yang dinampakkan pada mereka adalah di alam kubur]. Tidak bisa juga kita katakan bahwa yang dimaksudkan adalah siksa di dunia. Karena dalam ayat tersebut dikatakan bahwa neraka dinampakkan pada mereka pagi dan siang, sedangkan siksa ini tidak mungkin terjadi pada mereka ketika di dunia. Jadi yang tepat adalah dinampakkannya neraka pagi dan siang di sini adalah setelah kematian (bukan di dunia) dan sebelum datangnya hari kiamat. Oleh karena itu, ayat ini menunjukkan adanya siksa kubur bagi Fir’aun dan pengikutnya. Begitu pula siksa kubur ini akan diperoleh bagi yang lainnya sebagaimana mereka.” (Mafaatihul Ghoib, 27/64)
 
Ibnu Katsir –rahimahullah- mengatakan,
“Ayat ini adalah pokok aqidah terbesar yang menjadi dalil bagi Ahlus Sunnah wal Jama’ah mengenai adanya adzab (siksa) kubur yaitu firman Allah Ta’ala,
النَّارُ يُعْرَضُونَ عَلَيْهَا غُدُوًّا وَعَشِيًّا
 
“Kepada mereka dinampakkan neraka pada pagi dan petang.” (Tafsir Al Qur’an Al ‘Azhim, 7/146)
 
Ibnul Qoyyim –rahimahullah- menafsirkan ayat di atas,
“Kepada mereka dinampakkan neraka pada pagi dan petang”, ini adalah siksaan di alam barzakh (di alam kubur). Sedangkan ayat (yang artinya), “dan pada hari terjadinya Kiamat” adalah ketika kiamat kubro (kiamat besar). (At Tafsir Al Qoyyim, hal. 358)
Ayat Lain yang Membicarakan Siksa Kubur
 
Allah Ta’ala berfirman,
وَمَنْ أَعْرَضَ عَن ذِكْرِي فَإِنَّ لَهُ مَعِيشَةً ضَنكاً وَنَحْشُرُهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَعْمَى
 
“Dan barangsiapa berpaling dari peringatan-Ku, maka sesungguhnya baginya penghidupan yang sempit, dan Kami akan menghimpunkannya pada hari kiamat dalam keadaan buta“. (QS. Thahaa: 124)
 
Ibnul Qoyyim –rahimahullah- mengatakan, “Bukan hanya satu orang salaf namun lebih dari itu, mereka berdalil dengan ayat ini tentang adanya siksa kubur.” (At Tafsir Al Qoyyim, hal. 358)
 
Begitu pula Ibnul Qoyyim –rahimahullah- menyebutkan ayat-ayat lain yang menunjukkan adanya siksa kubur.
 
Kita dapat melihat pula dalam surat Al An’am, Allah Ta’ala berfirman,
وَلَوْ تَرَى إِذِ الظَّالِمُونَ فِي غَمَرَاتِ الْمَوْتِ وَالْمَلآئِكَةُ بَاسِطُواْ أَيْدِيهِمْ أَخْرِجُواْ أَنفُسَكُمُ الْيَوْمَ تُجْزَوْنَ عَذَابَ الْهُونِ بِمَا كُنتُمْ تَقُولُونَ عَلَى اللّهِ غَيْرَ الْحَقِّ وَكُنتُمْ عَنْ آيَاتِهِ تَسْتَكْبِرُونَ
 
“Alangkah dahsyatnya sekiranya kamu melihat di waktu orang-orang yang zalim berada dalam tekanan sakratul maut, sedang para malaikat memukul dengan tangannya, (sambil berkata): “Keluarkanlah nyawamu” Di hari ini kamu dibalas dengan siksa yang sangat menghinakan, karena kamu selalu mengatakan terhadap Allah (perkataan) yang tidak benar dan (karena) kamu selalu menyombongkan diri terhadap ayat-ayatNya.” (QS. Al An’am: 93)
 
Adapun perkataan malaikat (yang artinya), “Di hari ini kamu dibalas dengan siksa yang sangat menghinakan”. Siksa yang sangat menghinakan di sini adalah siksa di alam barzakh (alam kubur) karena alam kubur adalah alam pertama setelah kematian. (At Tafsir Al Qoyyim, hal. 358)
Begitu juga yang serupa dengan surat Al An’am tadi adalah firman Allah Ta’ala,
وَلَوْ تَرَى إِذْ يَتَوَفَّى الَّذِينَ كَفَرُوا الْمَلَائِكَةُ يَضْرِبُونَ وُجُوهَهُمْ وَأَدْبَارَهُمْ وَذُوقُوا عَذَابَ الْحَرِيقِ
 
“Kalau kamu melihat ketika para malaikat mencabut jiwa orang-orang yang kafir seraya memukul muka dan belakang mereka (dan berkata) : “Rasakanlah olehmu siksa neraka yang membakar”, (tentulah kamu akan merasa ngeri).” (QS. Al Anfal: 50)
 
Siksa yang dirasakan yang disebutkan dalam ayat ini adalah di alam barzakh karena alam barzakh adalah alam pertama setelah kematian. (At Tafsir Al Qoyyim, hal. 358)
 
Begitu pula Ibnu Abil ‘Izz –rahimahullah- ketika menjelaskan perkataan Ath Thohawi mengenai aqidah Ahlus Sunnah wal Jama’ah yang meyakini adanya siksa kubur, selain membawakan surat Al Mu’min sebagai dalil adanya siksa kubur, beliau –rahimahullah- juga membawakan firman Allah Ta’ala,
فَذَرْهُمْ حَتَّى يُلَاقُوا يَوْمَهُمُ الَّذِي فِيهِ يُصْعَقُونَ (45) يَوْمَ لَا يُغْنِي عَنْهُمْ كَيْدُهُمْ شَيْئًا وَلَا هُمْ يُنْصَرُونَ (46) وَإِنَّ لِلَّذِينَ ظَلَمُوا عَذَابًا دُونَ ذَلِكَ وَلَكِنَّ أَكْثَرَهُمْ لَا يَعْلَمُونَ (47)
 
Maka biarkanlah mereka hingga mereka menemui hari (yang dijanjikan kepada) mereka yang pada hari itu mereka dibinasakan, (yaitu) hari ketika tidak berguna bagi mereka sedikitpun tipu daya mereka dan mereka tidak ditolong. Dan sesungguhnya untuk orang-orang yang zalim ada azab selain daripada itu. Tetapi kebanyakan mereka tidak mengetahui.” (QS. Ath Thur: 45-47)
 
Setelah membawakan ayat ini, Ibnu Abil ‘Izz mengatakan, “Ayat ini bisa bermakna siksa bagi mereka dengan dibunuh atau siksaan lainnya di dunia. Ayat ini juga bisa bermakna siksa bagi mereka di alam barzakh (alam kubur). Inilah pendapat yang lebih tepat. Karena kebanyakan dari mereka mati, namun tidak disiksa di dunia. Atau ayat ini bisa bermakna siksa secara umum.” (Syarh Al ‘Aqidah Ath Thohawiyah, 2/604-605)
 
Begitu juga dapat kita lihat dalam kitab Shahih (yaitu Shahih Muslim), terdapat hadits dari Al Baroo’ bin ‘Aazib –radhiyallahu ‘anhu-. Beliau membicarakan mengenai firman Allah Ta’ala,
يُثَبِّتُ اللَّهُ الَّذِينَ آَمَنُوا بِالْقَوْلِ الثَّابِتِ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَفِي الْآَخِرَةِ
 
“Allah meneguhkan (iman) orang-orang yang beriman dengan ucapan yang teguh itu dalam kehidupan di dunia dan di akhirat; dan Allah menyesatkan orang-orang yang zalim dan memperbuat apa yang Dia kehendaki.” (QS. Ibrahim: 27)
 
Al Baroo’ bin ‘Aazib mengatakan,
نَزَلَتْ فِى عَذَابِ الْقَبْرِ.
 
“Ayat ini turun untuk menjelaskan adanya siksa kubur.” (HR. Muslim)
 
Bahkan Ibnul Qoyyim –rahimahullah-, ulama yang sudah diketahui keilmuannya mengatakan bahwa hadits yang menjelaskan mengenai siksa kubur adalah hadits yang sampai derajat mutawatir. (Lihat At Tafsir Al Qoyyim, 359)
————————–———–
Inilah Kekeliruan Mereka .. yg mengatakan TIDAK ada SIKSA kubur
————————–——-
Inilah di antara kekeliruan dan penyimpangan kelompok yang selalu menggembar gemborkan khilafah dalam setiap orasi mereka (dengan isyarat seperti ini mudah-mudahan kita tahu kelompok tersebut). Mereka menolak adanya siksa kubur karena beralasan bahwa riwayat yang menerangkan aqidah semacam ini adalah hadits ahad. Sedangkan hadits ahad tidak boleh dijadikan rujukan dalam masalah aqidah karena aqidah harus 100 % qoth’i, tidak boleh ada zhon (sangkaan) sedikit pun.
 
Sekarang kami tanyakan kepada mereka, “Bukankah Al Qur’an adalah mutawatir?! Lalu di mana kalian meletakkkan ayat-ayat Al Qur’an yang menjelaskan mengenai siksa kubur [?] Padahal pakar tafsir telah menjelaskan bahwa yang dimaksudkan dengan ayat-ayat yang kami sebutkan di atas adalah mengenai siksa kubur.”
 
Lalu bagaimana dengan do’a berlindung dari adzab kubur yang dibaca ketika tasyahud akhir.
إِذَا فَرَغَ أَحَدُكُمْ مِنَ التَّشَهُّدِ الآخِرِ فَلْيَتَعَوَّذْ بِاللَّهِ مِنْ أَرْبَعٍ مِنْ عَذَابِ جَهَنَّمَ وَمِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ وَمِنْ فِتْنَةِ الْمَحْيَا وَالْمَمَاتِ وَمِنْ شَرِّ الْمَسِيحِ الدَّجَّالِ
 
Jika salah seorang di antara kalian selesai tasyahud akhir (sebelum salam), mintalah perlindungan pada Allah dari empat hal: [1] siksa neraka jahannam, [2] siksa kubur, [3] penyimpangan ketika hidup dan mati, [4] kejelekan Al Masih Ad Dajjal.” (HR. Muslim). Do’a yang diajarkan oleh Nabi shallallahualaihi wa sallam adalah,
اللَّهُمَّ إِنِّى أَعُوذُ بِكَ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ وَعَذَابِ النَّارِ وَفِتْنَةِ الْمَحْيَا وَالْمَمَاتِ وَشَرِّ الْمَسِيحِ الدَّجَّالِ
 
“Allahumma inni a’udzu bika min ‘adzabil qobri, wa ‘adzabin naar, wa fitnatil mahyaa wal mamaat, wa syarri fitnatil masihid dajjal [Ya Allah, aku meminta perlindungan kepada-Mu dari siksa kubur, siksa neraka, penyimpangan ketika hidup dan mati, dan kejelekan Al Masih Ad Dajjal].” (HR. Muslim)
 
Kalau memang mereka mengamalkan do’a ini, bagaimana mungkin berbeda antara perkataan dan keyakinan[?] Sungguh sangat tidak masuk akal. Sesuatu boleh diamalkan namun tidak boleh diyakini[!] Ini mustahil.
 
Semoga Allah memberikan taufik dan hidayah kepada saudara-saudara kami ini. Maksud tulisan ini bukanlah menjelak-jelekkan mereka. Namun maksud kami adalah agar mereka yang telah berpaham keliru ini sadar dan merujuk pada kebenaran. Itu saja yang kami inginkan dari lubuk hati kami yang paling dalam.
 
Semoga tulisan ini bermanfaat bagi kaum muslimin. Semoga Allah selalu memberikan ilmu yang bermanfaat, rizki yang thoyib, dan menjadikan amalan kita diterima di sisi-Nya. Innahu sami’un qoriibum mujibud da’awaat. Alhamdulillahilladzi bi ni’matihi tatimmush sholihaat, wa shallallahu ‘ala nabiyyina Muhammad wa ‘ala alihi wa shohbihi wa sallam.
=====================================

MATI …. PASTI DATANG
————————-
MATI pasti DATANG … segera { besok, seminggu lagi, sebulan lagi, beberapa BULAN lagi, setahun lagi …. WALLAHUA’LAM }
……………
MATI adalah dua kata yang paling dihindari dan ditakuti oleh semua orang.
Seberani apapun dia, sekuat apapun dia, se sakti apapun dia , pasti ingin menghindari MATI.
 
Padahal,Mati itu pasti akan datang,sesuai dengan dalil nya:
 
1.Firman Alloh di surat Ali Imron 185 dan al anbiya’ 35::
“Kullu nafsin dha ikotul maut”
 
Artinya:
Setiap diri (termasuk manusia) pasti akan mati”
 
Jadi meskipun kita membikin pengawal,bikin benteng,bikin team dokter spesialist,tetap saja kita tidak bisa menghindari Mati.
 
2.Firman Alloh di Annisa 78:
“Ainama takunu yud rik kumul mautu walau kuntum fi burujim musayyadah”
 
Artinya:
“Dimanapun engkau berada ,mati akan datang juga,meskipun kamu bersembunyi didalam benteng yang kuat
 
Di sebuah Hadis,meriwayatkan:
 
Di saat ada pertemuan di kerajaan nya Nabi Sulaiman, ada seorang pegawai nya Sulaiman yang saat pertemuan selesai,bertanya kepada Nabi Sulaiman:
Baginda,tadi ada seorang laki-laki didepan hamba yang terus melihat ke saya.siapakah dia? ”
 
Sulaiman menjawab:”dia adalah Malaikat Isroil”
 
Alangkah kagetnya si pegawai tadi:”lalu kenapakah dia terus melihat hamba?”
 
Sulaiman:”mungkin dia akan mencabut nyawamu”
 
Si pegawai semakin pucat:”tolong lah hamba,hamba belum ingin mati..!”
 
Sulaiman:”kalau begitu larilah sejauh mungkin dari isroil”
 
Singkat kata,akhirnya Sulaiman meminjamkan kendaraan angin nya kepada si pegawai tersebut.
 
Akhirnya si pegawai tadi melarikan diri dengan kendaraan angin yang bisa menempuh perjalanan ribuan mil hanya dalam hitungan detik. Saat dia berlari kekutub utara, sang malaikat Isroil tiba-tiba sudah dibelakang nya. Dia lari ke kutub selatan,tapi sang Malaikat masih bisa mengikutinya.kemanapun dia berlari, Malaikat terus mengejarnya sehingga akhirnya dia menyerah,dan matilah dia.
 
Nah, apakah masih ada kendaraan yang bisa berlari lebih cepat dibanding kendaraan angin nya Nabi Sulaiman???
 
Atau bisakah Mati itu di tunda atau di mundurkan??
 
Mari kita perhatikan firman Alloh di Al arof 34:
 
“Walikulli ummatin ajal.Faidha ja-a -ajaluhum la yas ta’khiruna sa-atan wala yas taq’dimun”
 
Artinya:
Setiap umat manusia itu ada ajalnya.ketika mati itu datang,maka tidak bisa dimundurkan dan tidak bisa di majukan”
 
Masalahnya sebenarnya bukan MATI atau TIDAK MATI, tapi ada apakah setelah kita MATI ???
 
wallahua’lam
============================
ada SIKSA KUBUR … berarti ada “NIKMAT KUBUR” …. {Allah menciptakan Makhluk berpasangan}
————————
﴾ Yaa Siin:36 ﴿ Maha Suci Tuhan yang telah menciptakan pasangan-pasangan semuanya, baik dari apa yang ditumbuhkan oleh bumi dan dari diri mereka maupun dari apa yang tidak mereka ketahui.
 
…………….Nikmat dan Azab Kubur……………
 
Di dunia ini Allah SWT menciptakan semuanya saling berpasangan. Langit-bumi, siang-malam, daratan-lautan, pria-wanita, besar-kecil, kanan-kiri, hujan-terang, baik-buruk benar-salah, yah…tentu masih banyak lagi pasangan-pasangan yang ada di dunia ini bahkan nanti di akherat kelak ada surga dan neraka yang saling berpasangan.
————-
Para salafus shalih dan imam-imam kaum muslimin meyakini bahwa seseorang yang meninggal dunia akan mendapatkan kenikmatan atau siksaan di alam kuburnya. Nikmat atau siksa ini dikenakan pada ruh dan badannya. Mereka meyakini bahwa ruh tetap ada setelah berpisah dari badan. Beriman dengan adanya nikmat dan siksa kubur ini termasuk salah satu pokok keimanan yang ditunjukkan di dalam nas-nas Al-Quran dan As-Sunnah.
—————–
Dalil-dalil Tentang Nikmat dan Siksa Kubur
————————–———
Di antara dalil dari Al-Quran tentang nikmat kubur ialah firman Allah Ta’ala (yang artinya), “Allah meneguhkan (iman) orang-orang yang beriman dengan ucapan yang teguh itu dalam kehidupan di dunia dan di akhirat.” (QS. Ibrahim: 27) Ayat ini menunjukkan bahwa Allah Ta’ala akan meneguhkan orang-orang beriman ketika mereka ditanya di alam kubur. Setelah itu mereka akan mendapatkan kenikmatan.
————————–————————––
Kemudian dalil dari Al-Quran tentang siksa kubur adalah firman Allah Ta’ala (yang artinya), “Dan Fir’aun beserta kaumnya dikepung oleh azab yang amat buruk. Kepada mereka ditampakkan neraka pada pagi dan petang, dan pada hari terjadinya Kiamat. (Dikatakan kepada malaikat): “Masukkanlah Fir’aun dan kaumnya ke dalam azab yang sangat keras.” (QS. Ghafir: 45-46)
————————–——
Berkenaan dengan ayat ini, al-Qhurtubi mengatakan, “Jumhur ulama meyakini bahwa hal ini terjadi di alam barzakh. Ia adalah hujjah yang menunjukkan adanya siksa kubur.” Al-Hafidz Ibnu Katsir juga mengatakan, “Ayat ini adalah landasan kuat yang menjadi dasar bagi Ahlussunnah tentang adanya azab di alam kubur.” (Tafsir Ibnu Katsir 7/136)
—————
Adapun dalil dari As-Sunnah tentang nikmat dan siksa kubur sungguh banyak sekali jumlahnya. Di antaranya adalah sabda Nabi shallallahu alaihi wa sallam, “Sesungguhnya setiap orang dari kalian, ketika telah meninggal, akan ditampakkan tempatnya pada pagi dan petang. Jika tempat yang ditampakkan adalah tempat penduduk surga, ia termasuk penduduk surga. Dan jika tempat yang ditampakkan adalah tempat penduduk neraka, ia termasuk penduduk neraka. Kemudian akan dikatakan kepadanya, “Ini adalah tempatmu, sampai Allah bangkitkan engkau pada hari kiamat.” (HR. al-Bukhari 1379 dan Muslim 2866)
 
Nabi shallallahu alaih wa sallam juga bersabda, “Seandainya kalian tidak akan mati bergelimpangan, niscaya aku akan berdoa kepada Allah agar memperdengarkan kepada kalian sebagian dari siksa kubur.” (HR. Muslim 2868) Dalil-dalil lain tentang ini masih banyak di dalam Al-Quran dan As-Sunnah.
 
Nikmat dan Azab Kubur Akan Dikenakan Pada Ruh dan Jasad
————————–————————–———
Ahlussunnah sepakat bahwa nikmat dan siksa kubur menimpa jasad dan ruh. Terkadang ruh diberi nikmat atau siksa dalam keadaan tidak terpisah dari jasad, sehingga nikmat atau siksaan itu terjadi pada keduanya. Dan terkadang, ruh diberi nikmat atau disiksa dalam keadaan terpisah dari jasad, sehingga nikmat atau siksaan itu hanya terjadi pada ruh saja. Keyakinan Ahlussunnah tentang hal ini berbeda dengan keyakinan mereka yang menyatakan bahwa nikmat atau siksa kubur hanya terjadi pada ruh saja, tanpa ada perincian seperti di atas.
 
Di antara dalil yang menjadi dasar keyakinan Ahlussunnah tersebut ialah sabda Rasulullah shallallahu alaih wa sallam, “Sesungguhnya, jika seorang hamba telah diletakkan di dalam kuburnya dan ditinggalkan oleh para sahabatnya, dia akan mendengar suara alas kaki mereka dan didatangi oleh dua malaikat. Malaikat itu kemudian mendudukkannya dan berkata, “Apa yang kau katakan tentang orang ini (Muhammad shallallahu alaih wa sallam)?” Jika ia seorang yang beriman, ia akan menjawab, “Aku bersaksi bahwa ia adalah hamba dan utusan Allah.” Lalu dikatakan kepadanya, “Lihatlah tempatmu di neraka. Sungguh Allah telah menggantikannya dengan satu tempat di surga.”
 
Maka ia pun melihat keduanya. Adapun jika ia seorang munafik dan kafir, maka akan ditanyakan kepadanya, “Apa yang engkau katakan tentang orang ini?” Ia menjawab, “Aku tidak tahu. Aku hanya mengatakan apa yang dikatakan orang-orang.” Maka akan dikatakan kepadanya, “Engkau tidak pernah mau tahu dan tidak membaca.” Lantas dipukullah dia dengan pemukul dari besi. Satu pukulan membuatnya berteriak dengan teriakan yang terdengar oleh yang ada didekatnya selain manusia dan jin.”(HR. al-Bukhari 1338)
 
Dalam riwayat yang lain, setelah menyebutkan tentang keluar dan naiknya ruh orang yang beriman ke langit, beliau bersabda, “Maka dikembalikanlah ruh itu ke dalam jasadnya, lalu datanglah dua malaikat mendudukkannya kemudian bertanya, “Siapa Rabbmu?”(HR. Ahmad 4/287, Abu Dawud 5/75 no. 4753 dan al-Hakim dalam al-Mustadrak 1/37-38)
 
Dua hadits ini menunjukkan bahwa nikmat dan azab kubur dikenakan pada ruh dan jasad. Kemudian ada juga sebagian keterangan yang menunjukkan bahwa nikmat dan siksa kubur kadang terjadi pada ruh saja. Di antara dalil yang menunjukkan hal ini ialah sabda Nabi shallallahu alaih wa sallam, “Ketika saudara-saudara kalian terbunuh pada perang Uhud, Allah menjadikan ruh-ruh mereka di perut burung-burung hijau, yang mendatangi sungai-sungai surga, makan buah-buahannya, dan berlindung di kendil-kendil dari emas yang ada di bawah naungan ‘Arsy.” (HR. Ahmad 1/266, al-Hakim dalam al-Mustadrak 2/88) Kesimpulannya, nikmat dan azab kubur terjadi pada ruh dan jasad. Namun pada sebagian keadaan hanya terjadi pada ruh saja.
 
Bantahan Untuk Para Pengingkar Nikmat dan Azab Kubur
————————–————————–—-
Orang-orang ateis dan munafik mengingkari nikmat dan azab kubur. Mereka berkata, “Jika kita membongkar kuburan, kita tidak mendapati malaikat yang sedang memukuli orang yang di dalam kubur itu. Kuburan itu juga tidak mengalami perubahan apa-apa. Tidak bertambah panjang atau pendek. Lalu bagaimana bisa kubur itu menjadi taman surga atau lubang neraka?!”
 
Demikian perkataan yang keluar dari mulut mereka. Ini adalah syubhat/kerancuan yang harus kita terangkan perkaranya kepada umat. Maka jawaban kita terhadap kerancuan ini adalah sebagai berikut:
 
1. Sesungguhnya keadaan alam barzakh termasuk perkara ghaib yang dikabarkan oleh para nabi sehingga kita harus membenarkannya.
2. Sesungguhnya kenikmatan dan azab di alam kubur bukanlah kenikmatan dan azab di alam dunia yang bisa disaksikan oleh orang-orang yang masih hidup di dunia. Nikmat dan azab alam kubur adalah nikmat dan azab alam akhirat. Apabila Allah menghendaki, Allah akan memperlihatkan nikmat dan azab itu. Maka perkara melihat nikmat dan azab kubur seperti perkara melihat malaikat dan jin. Terkadang Allah memperlihatkannya kepada siapa saja yang Dia kehendaki. Kemudian, lihatlah keadaan orang yang tidur di sebuah kamar di atas tempat tidur. Bisa jadi ia bermimpi mengalami siksaan atau kenikmatan, kelapangan atau kesempitan, namun tidak dapat dirasakan atau dilihat oleh orang yang terjaga di sampingnya. Demikian juga kamar atau tempat tidurnya tidak mengalami perubahan sama sekali.
 
Kesimpulannya, nikmat dan azab kubur adalah salah satu perkara ghaib yang bersandar kepada nas-nas shahih. Tidak ada peluang bagi akal dan pikiran manusia dalam perkara ini. Kemudian, alam kubur itu sudah termasuk ke dalam alam akhirat yang tidak bisa diqiyaskan/dianalogikan dengan alam dunia. Seseorang yang tidak memiliki ilmu tentang sesuatu, tidak mesti berarti bahwa sesuatu itu tidak ada.
 
Syaikhul Islam Ibnu Taimiah mengatakan, “Negeri itu ada tiga tahapan: negeri dunia, negeri barzakh dan negeri akhirat. Masing-masing negeri tersebut memiliki hukum-hukum khusus yang telah Allah tetapkan. Dan Allah membuat manusia terdiri dari ruh dan badan. Allah menjadikan alam dunia ini untuk badan sedangkan ruh mengikutinya. Sedangkan alam akhirat untuk ruh sedangkan badan mengikutinya. Kemudian ketika hari penghimpunan manusia telah datang, dan manusia dibangkitkan dari kuburnya, maka kenikmatan dan siksaan dirasakan oleh ruh dan jasad dengan porsi yang sama.”
 
Apakah nikmat dan siksa kubur hanya dirasakan orang yang dikubur saja?
 
Pertanyaan dua malaikat, dan nikmat/siksa di alam kubur akan dialami oleh semua orang yang meninggal dunia, baik jasanya dikubur ataupun tidak. Nikmat dan siksa kubur adalah istilah untuk nikmat dan siksa yang ada di alam barzakh. Alam barzakh adalah alam yang ada antara dunia dan akhirat. Allah Taala berfirman (yang artinya), “Dan di hadapan mereka ada dinding/alam barzakh sampai hari mereka dibangkitkan.” (QS. al-Muminuun: 100) Maka orang mati yang tidak dikubur, seperti orang yang mati di atas salib, terbakar, tenggelam, dimakan binatang buas dan lain-lain, semuanya akan mendapatkan siksaan atau kenikmatan sesuai dengan amalnya selama hidup.
=====================

MENYESAL setelah MATI ??? …… apa GUNAnya ???
………… MATI lalu diSIKSA di BARZAKH …. di AKhirat di NERAKA???
………………………………………..
penyesalan-penyesalan MANUSIA di akhirat sebagai akibat dari amalan-amalan manusia di dunia
 
1. Penyesalan orang-orang munafik setelah menyaksikan kemenangan dan kejayaan orang-orang beriman:
 
Wahai kiranya saya ada bersama-sama mereka, tentu saya mendapat kemenangan yang besar (pula).” [Surat 4 An-Nisa’, ayat 73] ……………….
 
2. Penyesalan orang yang menyekutukan Allah setelah menyaksikan kerugiannya:
 
“Aduhai kiranya dulu aku tidak mempersekutukan seorangpun dengan Tuhanku.” [Surat 18 Al-Kahfi, ayat 42]……………………..
 
3. Penyesalan orang yang menyimpang dari ajaran Rasulullah Muhammad Shallallahu ‘Alaihi Wa ‘Ala Alihi Wa Sallam pada hari kiamat nanti:
 
“Aduhai kiranya (dulu) aku mengambil jalan bersama-sama Rasul.” [Surat 25 Al-Furqon, ayat 27]……….
 
4. Penyesalan orang yang salah dalam memilih sahabat sehingga menjadikannya menyimpang dari ajaran Rasulullah Muhammad Shallallahu ‘Alaihi Wa ‘Ala Alihi Wa Sallam pada hari kiamat nanti:
 
“Kecelakaan besarlah bagiku; kiranya aku (dulu) tidak menjadikan sifulan itu teman akrab(ku).”[Surat 25 Al-Furqon, ayat 28]………………………….
 
5. Penyesalan orang menerima catatan amalnya dengan tangan kirinya pada hari kiamat nanti karena amal buruknya ketika di dunia:
 
“Adapun orang yang diberikan kepadanya kitabnya dari sebelah kirinya, maka dia berkata: “Wahai alangkah baiknya kiranya tidak diberikan kepadaku kitabku (ini).” [Surat 69 Al-Haqqoh, ayat 25]……….
 
6. Penyesalan orang kafir pada hari kiamat nanti karena dibakar di neraka selamanya:
 
“Alangkah baiknya sekiranya aku dahulu adalah tanah.” [Surat 78 An-Naba’, ayat 40]…………………….
 
7. Penyesalan pada hari kiamat karena kurang dalam beramal kebaikan:
 
“Alangkah baiknya kiranya aku dahulu mengerjakan (amal saleh) untuk hidupku ini.” [Surat 89 Al-Fajr, ayat 24]…………………………………….
 
8. Penyesalan ahli neraka:
 
“Kiranya kami dikembalikan (ke dunia) dan tidak mendustakan ayat-ayat Tuhan kami, serta menjadi orang-orang yang beriman.” [Surat 6 Al-An’am, ayat 27]…………………………..
 
9. Penyesalan karena tidak taat kepada Allah dan RasulNya Muhammad Shallallahu ‘Alaihi Wa ‘Ala Alihi Wa Sallam:
 
“Alangkah baiknya, andaikata kami taat kepada Allah dan taat (pula) kepada Rasul.” [Surat 33 Al-Ahzab, ayat 66]…………………………
 
Semuanya adalah harapan dan penyesalan yang telah terlambat pada saat itu..!
————————-
 
Saat ini, ketika kita masih di dunia dan ketika jiwa di kandung badan, kita masih bisa memperbaikinya.. Masih ada waktu dan kesempatan untuk menjadi orang baik dan menutup umur dengan yang terbaik, husnul khotimah..—————–
 
Sesal dahulu pendapatan, sesal setelah MATI …. tiada guna..
……………………………………..
Allah SWT telah menyediakan suatu tempat di akhirat nanti. Tempat yang saling berlawanan. yang pertama tempat yang begitu nyaman dan bagi mereka yang telah di tetapkan oleh Allah untuk tinggal di situ (SYURGA), mereka tidak akan mau pergi ke tempat yang lain, mereka betah tinggal di tempat itu. Berbeda dengan tempat yang kedua. tempat ini justru yang paling di takutkan oleh umat manusia (NERAKA). Mereka yang tinggal di situ tak akan betah, mereka ingin segera mungkin untuk keluar.
Dua tempat yang berlawanan itu adalah surga dan neraka. Surga tidak perlu di sangsikan lagi, semua yang hidup ingin sekali masuk ke dalamnya dan menikmati fasilitasnya. Berbeda dengan neraka semua makhluk tidak ada yang bercita-cita masuk ke dalamnya, apalagi tinggal di dalamnya.
 
Al-Qur’an menggambarkan kedua tempat dan ucapan-ucapan penghuni keduanya. Bagi penghuni surga perkataannya begitu bahagia tinggal di situ. Berbeda dengan penghuni neraka, penyesalan-penyesalan yang ada. mereka mengakui akan perbuatan-perbuatan yang buruk semasa hidup di dunia. Mereka para penghuni neraka ingin kembali ke dunia dan melakukan perbuatan-perbuatan yang baik.
 
“Mereka menjawab, ya Tuhan kami, Engkau telah mematikan kami dua kali lalu kami mengakui (kesalahan) dosa-dosa kami. Maka adakah sesuatu jalan (bagi kami) untuk keluar (dari neraka)?” (Qs. Al-Mumin : 11)
 
“Ya Tuhan kami , keluarkan kami darinya (dan kembalikanlah kami ke dunia), maka jika kami kembali (juga kepada kekafiran), sesungguhnya kami adalah orang-orang yang zalim.” (Qs. Al-Muminun : 107)
 
Semoga kita tidak termasuk ke dalam orang-orang yang menyesal di neraka sana, tapi menyesal ketika masih di dunia karena pintu tobat masih terbuka lebar selama hayat dikandung badan.
Semoga di akhir hidup tidak dalam keadaan buruk atau Shuul khotimah.
 
Imam Al-Ghozali mengatakan sesuatu yang paling jauh adalah hari kemarin, karena hari kemarin tidak akan pernah kembali lagi. Dan sesuatu yang paling dekat adalah kematian, karena yang namanya kematian tidak ada yang tahu. Bisa hari ini, besok, atau satu jam kemudian.
selama masih ada waktu mari kita mengadakan perubahan pada diri kita untuk selalu berada pada jalur yang telah di tetapkan oleh Allah dan Rosul-Nya, Nabi Muhammad SAW.
===================================
 
…………….Nikmat dan Azab Kubur……………
————-
Para salafus shalih dan imam-imam kaum muslimin meyakini bahwa seseorang yang meninggal dunia akan mendapatkan kenikmatan atau siksaan di alam kuburnya. Nikmat atau siksa ini dikenakan pada ruh dan badannya. Mereka meyakini bahwa ruh tetap ada setelah berpisah dari badan. Beriman dengan adanya nikmat dan siksa kubur ini termasuk salah satu pokok keimanan yang ditunjukkan di dalam nas-nas Al-Quran dan As-Sunnah.
—————–
Dalil-dalil Tentang Nikmat dan Siksa Kubur
———————————–
Di antara dalil dari Al-Quran tentang nikmat kubur ialah firman Allah Ta’ala (yang artinya), “Allah meneguhkan (iman) orang-orang yang beriman dengan ucapan yang teguh itu dalam kehidupan di dunia dan di akhirat.” (QS. Ibrahim: 27) Ayat ini menunjukkan bahwa Allah Ta’ala akan meneguhkan orang-orang beriman ketika mereka ditanya di alam kubur. Setelah itu mereka akan mendapatkan kenikmatan.
—————————————————–
Kemudian dalil dari Al-Quran tentang siksa kubur adalah firman Allah Ta’ala (yang artinya), “Dan Fir’aun beserta kaumnya dikepung oleh azab yang amat buruk. Kepada mereka ditampakkan neraka pada pagi dan petang, dan pada hari terjadinya Kiamat. (Dikatakan kepada malaikat): “Masukkanlah Fir’aun dan kaumnya ke dalam azab yang sangat keras.” (QS. Ghafir: 45-46)
——————————–
Berkenaan dengan ayat ini, al-Qhurtubi mengatakan, “Jumhur ulama meyakini bahwa hal ini terjadi di alam barzakh. Ia adalah hujjah yang menunjukkan adanya siksa kubur.” Al-Hafidz Ibnu Katsir juga mengatakan, “Ayat ini adalah landasan kuat yang menjadi dasar bagi Ahlussunnah tentang adanya azab di alam kubur.” (Tafsir Ibnu Katsir 7/136)
 
Adapun dalil dari As-Sunnah tentang nikmat dan siksa kubur sungguh banyak sekali jumlahnya. Di antaranya adalah sabda Nabi shallallahu alaihi wa sallam, “Sesungguhnya setiap orang dari kalian, ketika telah meninggal, akan ditampakkan tempatnya pada pagi dan petang. Jika tempat yang ditampakkan adalah tempat penduduk surga, ia termasuk penduduk surga. Dan jika tempat yang ditampakkan adalah tempat penduduk neraka, ia termasuk penduduk neraka. Kemudian akan dikatakan kepadanya, “Ini adalah tempatmu, sampai Allah bangkitkan engkau pada hari kiamat.” (HR. al-Bukhari 1379 dan Muslim 2866)
 
Nabi shallallahu alaih wa sallam juga bersabda, “Seandainya kalian tidak akan mati bergelimpangan, niscaya aku akan berdoa kepada Allah agar memperdengarkan kepada kalian sebagian dari siksa kubur.” (HR. Muslim 2868) Dalil-dalil lain tentang ini masih banyak di dalam Al-Quran dan As-Sunnah.
 
Nikmat dan Azab Kubur Akan Dikenakan Pada Ruh dan Jasad
————————————————————-
Ahlussunnah sepakat bahwa nikmat dan siksa kubur menimpa jasad dan ruh. Terkadang ruh diberi nikmat atau siksa dalam keadaan tidak terpisah dari jasad, sehingga nikmat atau siksaan itu terjadi pada keduanya. Dan terkadang, ruh diberi nikmat atau disiksa dalam keadaan terpisah dari jasad, sehingga nikmat atau siksaan itu hanya terjadi pada ruh saja. Keyakinan Ahlussunnah tentang hal ini berbeda dengan keyakinan mereka yang menyatakan bahwa nikmat atau siksa kubur hanya terjadi pada ruh saja, tanpa ada perincian seperti di atas.
 
Di antara dalil yang menjadi dasar keyakinan Ahlussunnah tersebut ialah sabda Rasulullah shallallahu alaih wa sallam, “Sesungguhnya, jika seorang hamba telah diletakkan di dalam kuburnya dan ditinggalkan oleh para sahabatnya, dia akan mendengar suara alas kaki mereka dan didatangi oleh dua malaikat. Malaikat itu kemudian mendudukkannya dan berkata, “Apa yang kau katakan tentang orang ini (Muhammad shallallahu alaih wa sallam)?” Jika ia seorang yang beriman, ia akan menjawab, “Aku bersaksi bahwa ia adalah hamba dan utusan Allah.” Lalu dikatakan kepadanya, “Lihatlah tempatmu di neraka. Sungguh Allah telah menggantikannya dengan satu tempat di surga.”
 
Maka ia pun melihat keduanya. Adapun jika ia seorang munafik dan kafir, maka akan ditanyakan kepadanya, “Apa yang engkau katakan tentang orang ini?” Ia menjawab, “Aku tidak tahu. Aku hanya mengatakan apa yang dikatakan orang-orang.” Maka akan dikatakan kepadanya, “Engkau tidak pernah mau tahu dan tidak membaca.” Lantas dipukullah dia dengan pemukul dari besi. Satu pukulan membuatnya berteriak dengan teriakan yang terdengar oleh yang ada didekatnya selain manusia dan jin.”(HR. al-Bukhari 1338)
 
Dalam riwayat yang lain, setelah menyebutkan tentang keluar dan naiknya ruh orang yang beriman ke langit, beliau bersabda, “Maka dikembalikanlah ruh itu ke dalam jasadnya, lalu datanglah dua malaikat mendudukkannya kemudian bertanya, “Siapa Rabbmu?”(HR. Ahmad 4/287, Abu Dawud 5/75 no. 4753 dan al-Hakim dalam al-Mustadrak 1/37-38)
 
Dua hadits ini menunjukkan bahwa nikmat dan azab kubur dikenakan pada ruh dan jasad. Kemudian ada juga sebagian keterangan yang menunjukkan bahwa nikmat dan siksa kubur kadang terjadi pada ruh saja. Di antara dalil yang menunjukkan hal ini ialah sabda Nabi shallallahu alaih wa sallam, “Ketika saudara-saudara kalian terbunuh pada perang Uhud, Allah menjadikan ruh-ruh mereka di perut burung-burung hijau, yang mendatangi sungai-sungai surga, makan buah-buahannya, dan berlindung di kendil-kendil dari emas yang ada di bawah naungan ‘Arsy.” (HR. Ahmad 1/266, al-Hakim dalam al-Mustadrak 2/88) Kesimpulannya, nikmat dan azab kubur terjadi pada ruh dan jasad. Namun pada sebagian keadaan hanya terjadi pada ruh saja.
 
Bantahan Untuk Para Pengingkar Nikmat dan Azab Kubur
——————————————————–
Orang-orang ateis dan munafik mengingkari nikmat dan azab kubur. Mereka berkata, “Jika kita membongkar kuburan, kita tidak mendapati malaikat yang sedang memukuli orang yang di dalam kubur itu. Kuburan itu juga tidak mengalami perubahan apa-apa. Tidak bertambah panjang atau pendek. Lalu bagaimana bisa kubur itu menjadi taman surga atau lubang neraka?!”
 
Demikian perkataan yang keluar dari mulut mereka. Ini adalah syubhat/kerancuan yang harus kita terangkan perkaranya kepada umat. Maka jawaban kita terhadap kerancuan ini adalah sebagai berikut:
 
1. Sesungguhnya keadaan alam barzakh termasuk perkara ghaib yang dikabarkan oleh para nabi sehingga kita harus membenarkannya.
2. Sesungguhnya kenikmatan dan azab di alam kubur bukanlah kenikmatan dan azab di alam dunia yang bisa disaksikan oleh orang-orang yang masih hidup di dunia. Nikmat dan azab alam kubur adalah nikmat dan azab alam akhirat. Apabila Allah menghendaki, Allah akan memperlihatkan nikmat dan azab itu. Maka perkara melihat nikmat dan azab kubur seperti perkara melihat malaikat dan jin. Terkadang Allah memperlihatkannya kepada siapa saja yang Dia kehendaki. Kemudian, lihatlah keadaan orang yang tidur di sebuah kamar di atas tempat tidur. Bisa jadi ia bermimpi mengalami siksaan atau kenikmatan, kelapangan atau kesempitan, namun tidak dapat dirasakan atau dilihat oleh orang yang terjaga di sampingnya. Demikian juga kamar atau tempat tidurnya tidak mengalami perubahan sama sekali.
 
Kesimpulannya, nikmat dan azab kubur adalah salah satu perkara ghaib yang bersandar kepada nas-nas shahih. Tidak ada peluang bagi akal dan pikiran manusia dalam perkara ini. Kemudian, alam kubur itu sudah termasuk ke dalam alam akhirat yang tidak bisa diqiyaskan/dianalogikan dengan alam dunia. Seseorang yang tidak memiliki ilmu tentang sesuatu, tidak mesti berarti bahwa sesuatu itu tidak ada.
 
Syaikhul Islam Ibnu Taimiah mengatakan, “Negeri itu ada tiga tahapan: negeri dunia, negeri barzakh dan negeri akhirat. Masing-masing negeri tersebut memiliki hukum-hukum khusus yang telah Allah tetapkan. Dan Allah membuat manusia terdiri dari ruh dan badan. Allah menjadikan alam dunia ini untuk badan sedangkan ruh mengikutinya. Sedangkan alam akhirat untuk ruh sedangkan badan mengikutinya. Kemudian ketika hari penghimpunan manusia telah datang, dan manusia dibangkitkan dari kuburnya, maka kenikmatan dan siksaan dirasakan oleh ruh dan jasad dengan porsi yang sama.”
 
Apakah nikmat dan siksa kubur hanya dirasakan orang yang dikubur saja?
 
Pertanyaan dua malaikat, dan nikmat/siksa di alam kubur akan dialami oleh semua orang yang meninggal dunia, baik jasanya dikubur ataupun tidak. Nikmat dan siksa kubur adalah istilah untuk nikmat dan siksa yang ada di alam barzakh. Alam barzakh adalah alam yang ada antara dunia dan akhirat. Allah Taala berfirman (yang artinya), “Dan di hadapan mereka ada dinding/alam barzakh sampai hari mereka dibangkitkan.” (QS. al-Muminuun: 100) Maka orang mati yang tidak dikubur, seperti orang yang mati di atas salib, terbakar, tenggelam, dimakan binatang buas dan lain-lain, semuanya akan mendapatkan siksaan atau kenikmatan sesuai dengan amalnya selama hidup.
 
Sobat, marilah kita berlomba-lomba dalam mencari kebaikan.
SEMOGA BERMANFAAT
Views All Time
Views All Time
70
Views Today
Views Today
1

3 Comments

  1. Author

    siksa kubur sebenarnya disebutkan pula dalam Al Qur’an. Sehingga dengan sangat pasti kita dapat katakan bahwa pembicaraan mengenai siksa kubur adalah mutawatir karena riwayat Al Qur’an adalah mutawatir dan bukan Ahad.
    Ayat Pertama: Siksaan bagi Fir’aun dan Pengikutnya di Alam Kubur

    Allah Ta’ala berfirman,
    وَحَاقَ بِآَلِ فِرْعَوْنَ سُوءُ الْعَذَابِ (45) النَّارُ يُعْرَضُونَ عَلَيْهَا غُدُوًّا وَعَشِيًّا وَيَوْمَ تَقُومُ السَّاعَةُ أَدْخِلُوا آَلَ فِرْعَوْنَ أَشَدَّ الْعَذَابِ (46)

    “Dan Fir’aun beserta kaumnya dikepung oleh azab yang amat buruk. Kepada mereka dinampakkan neraka pada pagi dan petang , dan pada hari terjadinya Kiamat. (Dikatakan kepada malaikat): “Masukkanlah Fir’aun dan kaumnya ke dalam azab yang sangat keras“.” (QS. Al Mu’min: 45-46)

    Mari kita perhatikan penjelasan para pakar tafsir mengenai potongan ayat ini:
    النَّارُ يُعْرَضُونَ عَلَيْهَا غُدُوًّا وَعَشِيًّا

    “Kepada mereka dinampakkan neraka pada pagi dan petang.”

    Al Qurtubhi –rahimahullah- mengatakan,

    “Sebagian ulama berdalil dengan ayat ini tentang adanya adzab kubur. … Pendapat inilah yang dipilih oleh Mujahid, ‘Ikrimah, Maqotil, Muhammad bin Ka’ab. Mereka semua mengatakan bahwa ayat ini menunjukkan adanya siksa kubur di dunia.” (Al Jaami’ Li Ahkamil Qur’an, 15/319)

  2. Author

    Ibnu Katsir –rahimahullah- mengatakan,
    “Ayat ini adalah pokok aqidah terbesar yang menjadi dalil bagi Ahlus Sunnah wal Jama’ah mengenai adanya adzab (siksa) kubur yaitu firman Allah Ta’ala,
    النَّارُ يُعْرَضُونَ عَلَيْهَا غُدُوًّا وَعَشِيًّا

    “Kepada mereka dinampakkan neraka pada pagi dan petang.” (Tafsir Al Qur’an Al ‘Azhim, 7/146)

    Ibnul Qoyyim –rahimahullah- menafsirkan ayat di atas,
    “Kepada mereka dinampakkan neraka pada pagi dan petang”, ini adalah siksaan di alam barzakh (di alam kubur). Sedangkan ayat (yang artinya), “dan pada hari terjadinya Kiamat” adalah ketika kiamat kubro (kiamat besar). (At Tafsir Al Qoyyim, hal. 358)
    Ayat Lain yang Membicarakan Siksa Kubur

    Allah Ta’ala berfirman,
    وَمَنْ أَعْرَضَ عَن ذِكْرِي فَإِنَّ لَهُ مَعِيشَةً ضَنكاً وَنَحْشُرُهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَعْمَى

    “Dan barangsiapa berpaling dari peringatan-Ku, maka sesungguhnya baginya penghidupan yang sempit, dan Kami akan menghimpunkannya pada hari kiamat dalam keadaan buta“. (QS. Thahaa: 124)

    Ibnul Qoyyim –rahimahullah- mengatakan, “Bukan hanya satu orang salaf namun lebih dari itu, mereka berdalil dengan ayat ini tentang adanya siksa kubur.” (At Tafsir Al Qoyyim, hal. 358)

  3. Author

    Inilah Kekeliruan Mereka .. yg mengatakan TIDAK ada SIKSA kubur
    ————————–——-
    Inilah di antara kekeliruan dan penyimpangan kelompok yang selalu menggembar gemborkan khilafah dalam setiap orasi mereka (dengan isyarat seperti ini mudah-mudahan kita tahu kelompok tersebut). Mereka menolak adanya siksa kubur karena beralasan bahwa riwayat yang menerangkan aqidah semacam ini adalah hadits ahad. Sedangkan hadits ahad tidak boleh dijadikan rujukan dalam masalah aqidah karena aqidah harus 100 % qoth’i, tidak boleh ada zhon (sangkaan) sedikit pun.

    Sekarang kami tanyakan kepada mereka, “Bukankah Al Qur’an adalah mutawatir?! Lalu di mana kalian meletakkkan ayat-ayat Al Qur’an yang menjelaskan mengenai siksa kubur [?] Padahal pakar tafsir telah menjelaskan bahwa yang dimaksudkan dengan ayat-ayat yang kami sebutkan di atas adalah mengenai siksa kubur.”

    Lalu bagaimana dengan do’a berlindung dari adzab kubur yang dibaca ketika tasyahud akhir.
    Dari Abu Hurairah, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
    إِذَا فَرَغَ أَحَدُكُمْ مِنَ التَّشَهُّدِ الآخِرِ فَلْيَتَعَوَّذْ بِاللَّهِ مِنْ أَرْبَعٍ مِنْ عَذَابِ جَهَنَّمَ وَمِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ وَمِنْ فِتْنَةِ الْمَحْيَا وَالْمَمَاتِ وَمِنْ شَرِّ الْمَسِيحِ الدَّجَّالِ

    “Jika salah seorang di antara kalian selesai tasyahud akhir (sebelum salam), mintalah perlindungan pada Allah dari empat hal: [1] siksa neraka jahannam, [2] siksa kubur, [3] penyimpangan ketika hidup dan mati, [4] kejelekan Al Masih Ad Dajjal.” (HR. Muslim). Do’a yang diajarkan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah,
    اللَّهُمَّ إِنِّى أَعُوذُ بِكَ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ وَعَذَابِ النَّارِ وَفِتْنَةِ الْمَحْيَا وَالْمَمَاتِ وَشَرِّ الْمَسِيحِ الدَّجَّالِ

    “Allahumma inni a’udzu bika min ‘adzabil qobri, wa ‘adzabin naar, wa fitnatil mahyaa wal mamaat, wa syarri fitnatil masihid dajjal [Ya Allah, aku meminta perlindungan kepada-Mu dari siksa kubur, siksa neraka, penyimpangan ketika hidup dan mati, dan kejelekan Al Masih Ad Dajjal].” (HR. Muslim)

    Kalau memang mereka mengamalkan do’a ini, bagaimana mungkin berbeda antara perkataan dan keyakinan[?] Sungguh sangat tidak masuk akal. Sesuatu boleh diamalkan namun tidak boleh diyakini[!] Ini mustahil.

    Semoga Allah memberikan taufik dan hidayah kepada saudara-saudara kami ini. Maksud tulisan ini bukanlah menjelak-jelekkan mereka. Namun maksud kami adalah agar mereka yang telah berpaham keliru ini sadar dan merujuk pada kebenaran. Itu saja yang kami inginkan dari lubuk hati kami yang paling dalam.

    Semoga tulisan ini bermanfaat bagi kaum muslimin. Semoga Allah selalu memberikan ilmu yang bermanfaat, rizki yang thoyib, dan menjadikan amalan kita diterima di sisi-Nya. Innahu sami’un qoriibum mujibud da’awaat. Alhamdulillahilladzi bi ni’matihi tatimmush sholihaat, wa shallallahu ‘ala nabiyyina Muhammad wa ‘ala alihi wa shohbihi wa sallam.

Leave a Reply